Rabu, 21 April 2010

Haa? Infus?

Lama banget ga update.
Kangen. Huhuhu.
Jadi, minggu lalu, aku lagi terbaring lemah di rumah sakit. Dengan cairan yang namanya infus masuk lewat kulitku.
Dan satu minggu yang lalu juga, aku dapet kabar kalo aku DITERIMA di Institut Teknologi Bandung dan Universitas Gadjah Mada. Ga tanggung-tanggung, aku diterima di ITB dengan uang masuk Rp 0. Wawawawaww >.< Padahal, normalnya masuk ke ITB itu bisa sampe 55 juta. Sedangkan aku? Nol rupiah. Alhamdulillah. NikmatNya yang sungguh luar biasa.

Rabu, 14 April 2010.
Hari pertama ada di Rumah Sakit Umum Daerah Cilacap kamar Wijayakusuma nomor 11. Baru sekitar 4 jam masuk di rs, si Indri, Danita, sama Nida, langsung jengukin. Huhuu. Terharu deh. Dan mereka dateng sambil sok-sok an ngasih kado gitu. Hahhaa. Tapi, makasih sob :) Dan baru sekitar 5 jam aku tidur-tiduran di kasur rs, Ryan kasih kabar kalo aku DITERIMA di Institut Teknologi Bandung. Alhamdulillah. Aku langsung kasih tau ke nenek aku yang waktu itu ada di samping aku. Nelpon ortu yang lagi di rumah buat ambil baju ganti. Semua senang, walo aku terbaring lemah di kasur rs. Dan aku langsung ngerasa udah sehat. Hahaaa :D

Kamis, 15 April 2010.
Hari kedua di rs. Gaenak! Bosen. Males deh pokoknya. Untung aja ada yang jenguk. Tiba-tiba, waktu aku sendiri di kamar rs, ada yang ketuk pintu, dia langsung nylonong masuk aja. Ternyata si Galang, anaknya temennya ibu, mau pinjem softcopy surat lamaran jadi siswa holcim. Sore nya, Rheea, Adis, ama Dinda yang jenguk. Bawain roti. Enak roti nya. Makasih sayang :) Malemnya, tetangga satu gang dateng semua. Walopun ibu-ibu semua, tapi seruuu. Bikin ngakak lah pokoknyaa. Sampe-sampe aku dimaraain gara-gara aku ikutan ngakak. Mereka pikir aku sakit yang bener-bener ga boleh ngapa-ngapain. Padahal aku ngerasa aku sehat. Habis ibu-ibu pulang, gantian temen-temenku dateng. Nida, Melly, Lia, Martin, Ade, ama Ian. Ketawa-ketiwi lagi deh yang ada. Sampe cape ketawa deh pokoknya.

Jum’at, 16 April 2010.
Hari ketiga masih di rs. Bosen tingkat lanjut. Hari itu, udaa siap-siap mau pulang. Uda beres-beres. Tapi ternyata, waktu bapak mau beresin administrasi, perawat bilang, aku ga boleh pulang. Gara-gara tetangga kamar banyak yang kena db. Jadi, mau gamau musti opname 1 malem lagi, buat mastiin aku ketularan apa engga. Ryan sama Vian jengukin aku. Sebenernya sih engga jengukin, aku minta tolong Ryan bawain softcopy surat kesediaan pemanggilan dari ITB. Secara aku di rs gabisa ngapa-ngapain. Malemnya, Tante Tina, Tante Yuni, Fafa, sama Ikang, dateng deh jengukin. Lamaa banget ga ketemu ama si Ikang, begitu ketemu, ya tetep sama kek dulu kamu Kang. Hehhee. Dan, malem itu, lagi rame-ramenya, Vian tiba-tiba kasii kabar kalo aku juga DITERIMA di Universitas Gadjah Mada. Wawawawawww >.< Udaa ada 2 PTN favorit di tangan. Tinggal bingung mau pilih yang mana. Ikang, yang masii ada di kamar rs, sampe minta satu dari 2 yang aku dapet. Heheee.

Sabtu, 17 April 2010.
Hari terakhir di rs. Akhirnyaa pulang juga. Beberapa menit sebelum pulang, Papa sama Mama Toto dateng jengukin. Akhirnya, aku pulang dari rs malahan nebeng Papa sama Mama Toto. Gara-gara mobil bapak penuh bawain barang-barang. Parah. Gapapa deh, yang penting sampe rumah.

Hwaaa. Gaenak ternyata mondok di rs. Pake acara di infus segala. Jaga kesehatanmu baik-baik deh biar ga kek aku. Gara-gara di rs, uprak jadi terbengkalai. Mau gamau, ikut uprak susulan deh. Dan parahnya, 4 mata ujian yang belum aku jalanin, musti aku lakuin dalam satu hari, yang sebelumnya aku gatau kalo bakal kek gitu sistemnya. Walhasil, hari Senin, 19 April 2010, aku ngejalanin 5 mata ujian dalam satu hari. Malemnya aku ga belajar sama sekali. Jadi, upraknya kek asal-asalan gitu. Habisnya aku belum kuasain materi secara sempurna. Gapapa lah, yang penting selese.

Tadi, Rabu, 21 April 2010 *hari Kartini juga hari jadi pernikahan bapak ama ibu aku* uprak terakhir. Penjas. Bikin cape ajaa. Bikin rada emosi juga. Gimana engga? Masa iya, uprak dipotong-potong jamnya. Pertama, dari jam tuju sampe jam sepuluh pagi. 3 jam di pagi hari, kita musti ujian voli, basket sama shuttle run. Kedua, dari jam tiga sampe jam setengah enem sore. 3 jam itu. Padahal cuma lompat jauh ama lompat tinggi.
Pulang-pulang, mati listrik. Hwooh >.< Hate it.
Dan hari ini juga, aku mutusin buat ambil ITB aja. Kalo diliat-liat, prospek buat ke depan lumayan banget buat Bantu aku ngewujudin impian kuliah di Perancis. Hehee. Semoga saja bisa. Amin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar