Rabu, 07 April 2010

Hari Kedua UAS

Ajaib! Haha. Adekku langsung comment aja, “Kok ajaib, mba?” Sebenernya aku aja bingung. Kenapa ‘ajaib’ kata yang pertama keluar dari pikiranku. Sambil nonton tipi, mau update blog lagi nih. Jangan heran yaa, tiap hari aku update blog. Mumpung lagi seneng. Hehhee.
Mulai aja deh ceritanya. Dimulai dari jam 12 malem. Hari ini, brother—temen yang ku anggep kakakku—ulang tahun yang ke 18. Aku sama temen-temen ngerencanain, kalo jam 12, kita bakal telpon si Ryan—brotherku—buat ucapin ultah secara berurutan. Dimulai dari Debby (mantan Ryan), Pempix (sepupu Ryan, biasa kita panggil ayah), Rheea (biasa kita panggil bunda), aku :), Vian (biasa kita panggil om), Galih (biasa kita panggil codot). Jam 12, kita mulai nelpon si Ryan. Waktu nyampe giliranku, aku malahan masih tidur. *paaraaahhh bgt* Untung aja si Rheea smpet nelpon, bangun deh aku. Aku ga langsung nelpon si Ryan, aku cek hape ku dulu. Waktu buat nelpon, hapeku sepet mati gitu. Siaal! Akhirnya, aku charge dulu tuh hape. Setelah nunggu beberapa menit, aku nelpon Ryan. Ternyata eh ternyata, Ryan ga nyimpen nomer aku. *maklum sii, aku punya dua nomer hape* Tau gitu, aku kerjain dulu tuh anak. Setelah nelpon dan berbincang-bincang yang intinya aku ucapin selamat ulang tahun, aku baca-baca soal PKn taun lalu. Baru baca setengah jam, udah ngantuk akunya. Tidur lagi deh.. zzzZZzzZZZzZzz..
Di pagi hari, aku kembali beraktifitas kaya biasa. Dan hari ini aku masih ngejalanin ujian akhir sekolah. Sampe di sekolah, betapa kagetnya aku. Temen-temen langsung ngampirin aku cuma buat minta contekan! Emosi seketika deh. Daripada disangka pelit, ku kasih aja deh. Gatau deh keluar apa ga. Ternyata, bocoran penjas yang aku kasih ke temen-temen keluar. Hampir semua keluar. Dan yang bikin emosi tambah parah, ga ada satu pun temen-temen yang ucapin, “Makasih ya Ris.” Tapi yaudah lah gapapa. Ikhlasin aja.
Selesai ngerjain soal uas nih, kita buru-buru nyamperin si Ryan, buat ucapin selamat ulang tahun. Dan waktu kita ketemu Ryan di depan perpus sekolah. Aku sama temen-temen lain langsung hebriing deh ngucapinnya. Udah berasa lagi ketemu artis. Huhuu.. Bisa dibayangin kan kita lebaay nya kayak apa. Maluu deh.
Pulang sekolah, tiba-tiba si Rheea berbaik hati nawarin kita makan di rumahnya. Tanpa pikir panjang, langsung deh kita tancap gas ke rumah si Rheea buat makan siang. Puas-puasin deh kita makan di sana. Udah berasa makan di rumah. Hhaaha :D Begitu selese makan, langsung pulang deh aku. Ga enak nya hari ini pun dimulai, di jalan mau pulang, ban motor ku bocor. OMG! Untung aja bocornya udah hampir sampe rumah. Sampe rumah langsung ganti baju, sholat, online sebentar, capcus nambal ban deh. Selese nambal ban, aku pulang, ganti baju trus pergi lagi. Ga enak hari ini dimulai lagi.
Si Bathe (ketua kelasku) nyuruh aku ngasih design BT (baca : buku tahunan) ke Mas Hasan (yang mbikinin BT). Pusing deh urusin BT. Bener-bener musti rela diomelin temen-temen satu kelas gara-gara ada yang ga puas sama hasilnya. Ini nih, sebagian dari halaman kelasku buat di BT. Ga lupa aku selipin kata-kata yang lumayan cihuuy.
"On a school called SMANIC, you and I met. It has been A YEAR. And we will remember not the words of our enemies but the silence of our friends. you know, I can't be great without you, FRIENDS."





Oke langsung aja aku capcus ke basecamp dia di Galunggung. Udah lama aku nunggu di situ, Mas Hasan sama si Bathe ga juga dateng. Akhirnya aku mastiin ke Bathe, bener ga sih aku musti nunggu di Galunggung? Dan jawabannya sumpriit bikin aku kaget. Ternyata eh ternyata, aku tuh musti nunggu di sekolah. Bukan di galunggung. So embarassed! Di basecamp Mas Hasan yang di Galunggung ada anak-anak yang lagi les. Hwaaa >.< Kalo mereka tau apa yang aku lakuin di situ, double malu nya deh aku. Triple malahan. Ga pake pikir, aku langsung tancap gas ke sekolah. Di sekolah kejadian hal sebelumnya terjadi. Sampe di sekolah, Mas Hasan sama si Bathe tetep ga ada. Yaudah lah, aku tunggu aja. Untung aja ada temen-temenku yang lagi wi-fian di sekolah. Udah ditunggu lama banget, nongol deh anak OSIS sekolah yang urus BT. Aku tanya ke dia, mana Mas Hasan? Ternyata dia juga gatau. Pikirku, yaudah lah, aku telpon Mas Hasan lagi aja.
Waktu aku telpon, lagi-lagi, ga enaknya hari ini muncul lagi. Ternyata eh ternyata, Mas Hasan lagi ga di Cilacap. Dia lagi di Purwokerto. Huuhh. Mau marah, tapi ga bisa. Yaudah deh, aku tunggu si Bathe aja di sekolah. Waktu Bathe dateng, langsung aja ku semprot dia. Dan Bathe juga cuma bisa senyum-senyum ngeliatin aku ngomel-ngomel. Sial deh hari ini. Tapi seruu juga. Dan yang lebih seru lagi, aku denger dari temen-temenku—yang tadi lagi wi-fian di sekolah—kalo brotherku (baca : Ryan) lagi dikerjain. Motor yang dia pake diumpetin. Ga nanggung-nanggung emang temen-temenku. Motor yang dipake brother tuh motor Tiger punya kakak iparnya. Hahaa. Tega abis. Dan aku belum tau lagi deh kabar dia. Tapi, selamat ulang tahun brother :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar