Selasa, 06 April 2010

Hari Pertama UAS

So kiss me and smile for me
Tell me that you wait for me
Hold me like you’ll never let me go
Cause I’m leaving on a jet plane
I don’t know when I’ll be back again
Oh beibh, I hate to go


Diawali sama Leaving On A Jet Plane nya Chantal Kreviazuk aku bakal mulai cerita tentang hari ini.
Musim ujian emang dateng lagi nih. Ujian sekolah sama ujian praktek. Jadwalnya bikin puyeng.






Hari ini, hari pertama ujian sekolah. Nyante banget rasanya. Beda banget sama ujian nasional yang bikin deg-deg seeerrr. Kali ini beneran nyante. Sampe-sampe malemnya ga ada prepare sama sekali. Udah gitu, buku-buku kelas 10 entah ada dimana. Gimana mau belajar maksimal? Parah.
Dan ajaibnya, tadi aku bisa ngerjaen soal-soalnya dengan lancar. Makasih Ya Rabb. Bener-bener dikasih kemudahan deh. Semoga gitu seterusnya buat uas ama ujian praktek. Amin :)
Hari ini, ada sesuatu yang ajaib lagi. Doa dari ibu-ibu di SPBU deket sekolah. Pulang sekolah tadi, aku isi bensin dulu. Biasa kan kalo yang ngejual bensin tanya, ‘mau beli berapa mba?’ Dan terjadilah obrolan singkat yang bener-bener bawa berkah.
Ibu-ibu jual bensin tanya, “Mau beli berapa mba?”
Aku jawab deh, “1 liter, Bu.”
“Loh, mba, 1 liter apa 5 ribu?”
“Eh, iyaa. 5 ribu deng Bu.”
“Gimana sih mba nya? Loh mba, kok udah pulang?”
“Iyaa bu. Ini lagi ujian.”
Dan datanglah keberkahan lewat ibu-ibu yang jual bensin, “Oohh. Ujian ya? Saya doakan deh kalo gitu, semoga tahun ini lulus. Dapet nilai yang mencukupi.”
Woow. Bahagia banget dengernya. Aku jawab aja, “Amin. Makasih banyak Bu.”
Berhubung bensin udah penuh, pamitan deh, “Makasih Bu. Marii Bu..”
Luar biasa. Hari ini ternyata masih ada orang yang mau saling mendoakan. Luar biasa. Subhanallah. Semoga orang-orang yang mau mendoakan orang lain, dapet balesan yang setimpal. Amin.
Dan sampe rumah, ada lagi nih, sesuatu yang waaaww.
*sampe rumah lagi markir motor, ada tetangga yang lewat sambil nanya*
“Loh, kok udah pulang mba?”
Aku jawab, “Iyaa. Tadi ujian.”
“oohh.. ujian ya? Gimana mba? Bisa kan?”
“iyaa. Alhamdulillah, bisa.”
Dan tetangga ngomong yang bikin aku kaget. “Waah, kalo mba Riris sih ga ada yang ga bisa.”
Yaampun. Malu campur kaget campur seneng banget dengernya. Luar biasa deh. Kok bisa yaa, orang-orang berpandangan kalo aku itu orang yang jenius? Aku masih biasa saja ko. Di-amin-in aja deh. Hehee :)
sialnya hari ini, mau update ni blog , internet d rumah tiba-tiba ngambekk . jadii mau ga mau mesti ke warnet deh . huuuhhh >.<
hope, tomorrow will be better . amin :)

2 komentar:

  1. hohoho,,, seeep dech,,, amin,, aku juga do'a in ya.. insya alloh

    BalasHapus
  2. wahh .
    comment juga , mas ..
    hehhee
    iyaa. amin :)

    BalasHapus