Senin, 05 April 2010

Mimpinyaa, Parah Banget!

Parah .. parah .. parah ..
Sampe sekarang, matahari udah naik, tetep aja aku masih mikir. Semalem? Iyaa, cuma mimpi, Ris.
Parah banget deh mimpi aku semalem. Emang sih, kalo ada apa-apa di siang hari, sering banget kebawa di mimpi malem hari. Tapi ini, di siang hari, ga ada apa-apa. Tapi ngimpinya parah banget.
Jadi gini mimpinya,
zzZZZzzzZzZzzz…. *lagi tidur*
tok.. tok.. tok… *ada yang ngetuk pintu—di dalem mimpi—* Ibuku langsung ngebukain itu pintu. Ternyata, eh, ternyata, yang dateng itu sahabat tercintaku—cowo—dari Jogja, bareng ama bapak ibunya. Udah dua kali nih aku mimpi kek gini. Dia dateng ke rumahku bareng ama bapak ibunya. Tapi di mimpi yang lalu, dia ke rumahku mau ngasih tau kalo dia udah punya cewe baru. Tapi kenapa musti sama ortunya?
Ok lanjut ke mimpi yang semalem.
Nah, aku belum berani keluar waktu itu. Dan ternyata ortuku ama ortu dia, ngobrol bareng. Sama sekali aku ga denger apa yang mereka omongin. Keluar deh aku, bermaksud buat nemuin sahabatku tercinta. Kita ngobrol ini itu deh pokoknya. Rame banget. Terus, aku baru tau lagi kalo ternyata mereka mau nginep di rumahku. Di mimpi, rumahku lebih gedhe daripada rumahku yang sekarang, hihii.
Di mimpi, ceritanya, udah pagi lagi. Keanehan di mimpi pun terjadi, aku ama sahabat tercintaku kan serumah tuh. Tapi kita gabisa ketemu sama sekali. Hwaaa. Parah. Padahal kita berniat mau keluar. Mau jalan gitu. Terus nih, tiba-tiba si Melly—sahabatku yang lain—dateng. Waktu aku lagi ngobrol-ngobrol ma Melly, ibuku manggil aku dan tiba-tiba ngomong sesuatu yang bikin shock!
Ibuku bilang gini, ‘mba, ini dicoba kebayanya. Cepetan.’
Jelas aku bingung. Ngapain sih aku nyoba kebaya. PWA—perpisahan di sekolah—kan masih lama.
Aku Tanya deh ke ibu, ’loh, buat apa, Bu?’
Ibuku jawab deh dengan raut muka yang ga biasa, ‘itu si sahabatmu tercinta ngelamar kamu. Kemaren orang tuanya ngomong ke bapak sama ibu.’
Dan dengan terkejutnya aku bilang, ‘haaaahh? Apaaa? Ko bisaaa? Yaaampuuunnn….’
Ibuku bilang lagi, ’pssstt! Udah gausah berisik. Cepetan.’
Aku langsung ngeliat ke luar kamarku, dan betapa kagetnya aku, bapakku juga lagi nyoba jasnya. Rapi bangetttt. Jasnya juga bagus banget. Hitam legam.
Dalam hati aku bilang, ‘mampus gue! Secepet ini gue dilamar. Yah, udah ga free lagi dong. Apa mungkin karena ini dari kemaren gue ga bisa ketemu ma dia. Hwaaaa. Parah parah parah.’
Teruss, di mimpi, tiba-tiba aku lagi sendiri di kamar. Megang hape dan bermaksud sms dia. Minta kejelasan lagi. Dan treeenggg. Hape gue ganti*baru*! Itu yang gue harepin sekarang. Ganti hape. Ayo dong bapak, ibu, beliin hape baru. Di mimpi itu, seolah keinginanku bisa kewujud. Dan di mimpi itu lagi-lagi, aku gaptek! Gaptekk banget. Mau sms pake hape baru aja, gabisa. Mau nelpon dia, yang ada malahan nelpon ke hape adekku. Mimpinya parah!
Dan tiba-tiba ada suara musik yang ga asing. Alarm pun berbunyi. Aku kebangun, denger adzan Subuh juga. Terus buka hape—masih dengan hape yang lama, soalnya hape baru cuma di mimpi ajaa—dan ternyata, ada sms dari sahabatku tercinta. Yang isinya, ‘Selamat tidur..’ Dan tiba-tiba aku tidur lagi.. zzZzzzZZzZ..
Masih lanjut tuh mimpi. Ceritanya, udah selese lamaran. -.-“
Terus, aku lagi nge-sms sahabatku tercinta—pake hape baru, soalnya di mimpi—yang isi sms nya ngajak buat keluar. Tapi ternyata, dia juga lagi keluar ama ortunya. Terus di mimpi itu aku sms dy gini, ‘hari ini hari terakhir kamu di sni. Ayo keluar. Kita belom pernah keluar bareng.’ Tapi dia nya seolah ga nanggepin sms ku. Hwaaaa >.< nyesek banget.
Terus tiba-tiba, ‘bangun Ris, bapak mau berangkat. Udah jam setengah lapan *padahal masih jam 7 lebih 10*. Ibu sama Raka udah berangkat. Di rumah tinggal kamu’ hahaa. Udah jam tujuh lebih sepuluh pagi ternyata. Dan, selesai lah mimpiku yang parah. Aku pun bangun dengan harapan, siang nanti hape baru yang ada di mimpi udah di tangan. Hahhaa. *ga mungkin keknyaa*
Yaudah deh, segini aja cerita di pagi hari. Selamat beraktifitas.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar