Minggu, 23 Mei 2010

teman itu segalanya

Libur tlah tiba. Lamaa banget deh liburan kali ini. Mmm… Sekitar 3 bulan. Huaaah --“ Itu sih kelamaan.
Bosen juga ternyata lama-lama libur. Tiap hari isinya males-malesan. Untung aja nih badan bisa diajak kompromi. Liburan yang isinya makan, nonton tv, tidur ga bikin badan aku gendut. Yes yes yess. Hehee :)

mmm. selain males-malesan, aku iseng juga nih ngebuat kalung. Buatanku sendiri looh :) Ini nih….


Well, akhir-akhir ini, liburan diisi sama temen-temen sesama pelatih pramuka smp. Dari kemah, makan bareng, sampe renang bareng di laut. Asikk juga ternyata.
Dan gara-gara mereka juga, aku sekarang berani ke ujung track dam (baca : pemecah gelombang) yang ada di pantai Teluk Penyu Cilacap.
Sebelumnya? Mana berani aku jalan di atas track dam. Boro-boro nyampe ujung, nyampe tengah aja engga berani. Tapi gara-gara paksaan mereka, berani dehh :)
Ga percaya? Ini nih foto-fotonyaa. Dari mulai baju kering sampe baju basah kuyup ga karuan.



*ini di ujung track dam. view belakang --> kilang minyak pertamina*


*di tengah laut masih sempet narsis sama yang lain :)*




*main air*




Dan hari ini, aku bener-bener habisin hari buat main. Gimana engga. Jam 5 pagi udah keluar rumah menuju ke pantai. Jam 8 udah pulang. Di rumah ya cuma mandi aja. Jam 10 nya udah main lagi. Ga kerasa juga, baru bentar rasanya main, tiba-tiba udah jam 5 lagi. Hmm. Puas deh 12 jam main muluu.

Satu kalimat deh, friends’re everythings guys :) so, keep ur friends :)

Sabtu, 15 Mei 2010

under pressure

Ko itu judulnya? Yaa karena itu yang aku rasain.
Pernah ga sih kalian juga ngerasa kek gini. UNDER PRESSURE! Berantem sama ortu buat nentuin masa depan yang bakal KITA jalanin. KITA bukan ORANG TUA.
Well, itu yang aku alamin sekarang. Berantem yang aku maksud bukan berantem sama orang tua terus marah-marah. Atau mungkin diem-dieman sama orang tua. Itu bukan RIRIS banget. tapi berantem yang aku pendem sendiri yang berujung, tekanan batin. huaahh --"

Punya keinginan, punya impian, dan punya cita-cita, itu hak semua orang. *iyaa kan?* Termasuk saya, kamu, dia, semuaa, juga orang tua kita. Aku punya mimpi. Bisa belajar di sekolah terbaik. Alhamdulillah itu udah aku dapetin. SMP dan SMA ku adalah sekolah terbaik di kotaku. Aku punya keinginan, bisa banggain dan bahagiain orang tua dengan nilai dan prestasi ku. Alhamdulillah, aku juga dapet itu. Jaman SMP peringkat 1 di kelas selalu di dapet, kalo SMA, selalu masuk peringkat 5 besar di kelas. *maaf. Bukan mau sombong. Tapi mau ngingetin kalo kita punya mimpi kita harus bisa ngewujudin itu*

Dan sekarang, aku pengeennn banget bisa sekolah di ITB atau UGM dan PERANCIS atau pun GERMAN ! Well. ITB udah di tangan. Dan UGM musti aku lepasin demi ITB. *dalam hidup selalu ada pilihan, dan kita harus memilih salah satunya* Dan sekarang, yang ada di kepalaku, bisa kuliah dengan baik dan lancar di ITB habis itu lanjut di EROPA!

Cukup dulu ngomongin keinginan diri sendiri. *nanti dikira sombong lagi*

Inget! Kita punya orang tua! Dan orang tua juga punya keinginan, mau jadi apa anaknya kelak. Soalnya gini, walaupun kita yang bakal ngejalanin masa depan kita, tapi selama kita masih jadi anak, orang tua yang bakal biayain hidup kita. Termasuk sekolah kitaa !

Dan saat ini orang tuaku bener-bener ngarep aku sekolah di STAN! *jaauuhh dari ITB dan EROPA yang selama ini ada di benakku* Ada untungnya juga emang sekolah di STAN. Biaya pendidikan di STAN kan gratesss. Udah gitu, kalo lulus direncanakan untuk diangkat menjadi PNS. Siapa yang ga tertarik coba? Orang tua ku banget benget tertariknyaaaa. Karena di sisi lain, aku berasal dari keluarga yang biasa-biasa aja. Ga berlebihan. Tapi cukup.

Di saat kaya gini, masuk ke ITB udah tinggal selangkah, aku udah mantep di ITB sampe-sampe rela banget ngelepas UGM, orang tua yang aku sayaaang banget ngarep aku enggak sekolah di ITB tapi di STAN. *nangissss akuu :’(* Dua sekolah itu emang sekolah yang TOP bgt di Indonesia. Kasarannya, siapa sih yang gatau ITB sama STAN? Siapa juga sih yang gamau sekolah di ITB sama STAN?
Kalo udah di posisiku kek gini, apa sih yang bakal kalian lakuin? Kembali padaNya. Meminta petunjuk padaNya. Yap betul! Tapi kalo masalah perasaan? *karena cewe selalu make perasaannya*

ada satu lagi yang bikin bingung. ibu mau aku cepet kerja. tapi ibu juga mau kalo aku bisa dapet beasiswa buat kuliah di luar. *aku juga mau banget kuliah di luar* Tapi, bapak mau aku sekolah di STAN aja. jadi gimana?

Segitu beratnya bapak ngelepas aku buat kuliah di ITB. Tapi akunya pengen banget sekolah di sana. Kalo ga ada restu orang tua, apa sih yang bisa kita lakuin?

Sabtu, 01 Mei 2010

Satumeiduaribusepuluh

Satu mei dua ribu sepuluh. Hari pertama di bulan kelima. Berharap mei ini bawa banyak keceriaan. Amin. Kek si brader yang udaa mulai ceria. We LOVE you, brader :)

Lanjuut.

Hari ini latian koreo buat video akhir taun yang diselipin di Buku Tahunan. Dan sesuai yang diduga, kacau! Ga konsen! Bikin males aja. Tapi berhubung bĂȘte di rumah, jadi mendingan ke rumah Bate buat bahas BT. Konsep videonya amburadul banget. Lagi main bola gitu ceritanya, trus tibatiba, kita jogetjoget ala film petualangan sherina. Adegan yang sadam lagi berantem sama sherina waktu sherina pindah ke sekolah baru yang di bandung. Bayangin aja deh, anak SMA, udah lulus bahkan, suruu jogetjoget ala film petualangan sherina. Hahaa.

Selese ngomongin konsep video, kitaaa . . . jeng jeng jeng . . . fotofoto ! yaa, nyalurin hasrat narsis yang udaa lama terpendam. Sialnya, udaa cape foto sampe kita menghasilkan 108 foto, foto itu ga kesimpen. Ilang gitu ajaa. Huhuhuuuuuaaaa :’( Ngulang foto lagi deh kita. Dan yang dihasilkan…. 107 foto! Hahaa. Edaan dah pokoknyaa. Ini nih foto teredannyaa..




Kelar semuanya di rumah bate, langsung capcus deh ke rumah padhe. Heran saya! Di sana, gapernah gitu ada ketenangan. Beriiisiiiikkk. Tapi itu yang bikin betah. Pasti ada deh yang berantem *antara anak dengan anak maupun anak dengan orangtua*, yang ngamuk *si fafa gendut yang baru mau masuk TK*, yang nangis garagara mainannya di rebut *kakak adek – fafa hafiz*, yang suka pamer henvon barunyaa *mbakmbak sepupukuu*, dan yang pasti, yang selalu nawarin buat beli mendoan *budhekuu*. Hahhaa.

Lucu juga panggilan buat kitakita dari si fafa sama hafiz. Budhe yang harusnya dipanggil eyang uti, garagara fafa sama hafiz berubah jadi mbah uwoo. Mba Esti yang harusnya dipanggil tante esti, berubah juga jadi teti. Dan bapak saya yang harusnya dipanggil mbah slamet, sama si hafiz panggilan itu berubah jadi mbah amooh. Berubah jauhh. Dasar anakanakk.

Selese menggila di rumah budhe, kita lanjut makaan ! aku, bapak, ibu sama raka makan di cia-cia cilacap. *apaan si?* Hmm. Itu nama tempat makan. Dari jalan, diubah jadi tempat cari makan. Yang cuma ada malem minggu sama malem senen. Banyaak banget yang jual di situ. Sampe bingung mau makan yang mana. Sampai akhirnya, pilihan kita jatuh ke Nasi Uduk! Dan ibuku bilang, "Ini yang pertama dan terakhir deh kita makan di sini." Hmmmm.. Udah kenyang, langsung pulang deh kita.

*loh lohh, kok ada air ngalir?*