Sabtu, 15 Mei 2010

under pressure

Ko itu judulnya? Yaa karena itu yang aku rasain.
Pernah ga sih kalian juga ngerasa kek gini. UNDER PRESSURE! Berantem sama ortu buat nentuin masa depan yang bakal KITA jalanin. KITA bukan ORANG TUA.
Well, itu yang aku alamin sekarang. Berantem yang aku maksud bukan berantem sama orang tua terus marah-marah. Atau mungkin diem-dieman sama orang tua. Itu bukan RIRIS banget. tapi berantem yang aku pendem sendiri yang berujung, tekanan batin. huaahh --"

Punya keinginan, punya impian, dan punya cita-cita, itu hak semua orang. *iyaa kan?* Termasuk saya, kamu, dia, semuaa, juga orang tua kita. Aku punya mimpi. Bisa belajar di sekolah terbaik. Alhamdulillah itu udah aku dapetin. SMP dan SMA ku adalah sekolah terbaik di kotaku. Aku punya keinginan, bisa banggain dan bahagiain orang tua dengan nilai dan prestasi ku. Alhamdulillah, aku juga dapet itu. Jaman SMP peringkat 1 di kelas selalu di dapet, kalo SMA, selalu masuk peringkat 5 besar di kelas. *maaf. Bukan mau sombong. Tapi mau ngingetin kalo kita punya mimpi kita harus bisa ngewujudin itu*

Dan sekarang, aku pengeennn banget bisa sekolah di ITB atau UGM dan PERANCIS atau pun GERMAN ! Well. ITB udah di tangan. Dan UGM musti aku lepasin demi ITB. *dalam hidup selalu ada pilihan, dan kita harus memilih salah satunya* Dan sekarang, yang ada di kepalaku, bisa kuliah dengan baik dan lancar di ITB habis itu lanjut di EROPA!

Cukup dulu ngomongin keinginan diri sendiri. *nanti dikira sombong lagi*

Inget! Kita punya orang tua! Dan orang tua juga punya keinginan, mau jadi apa anaknya kelak. Soalnya gini, walaupun kita yang bakal ngejalanin masa depan kita, tapi selama kita masih jadi anak, orang tua yang bakal biayain hidup kita. Termasuk sekolah kitaa !

Dan saat ini orang tuaku bener-bener ngarep aku sekolah di STAN! *jaauuhh dari ITB dan EROPA yang selama ini ada di benakku* Ada untungnya juga emang sekolah di STAN. Biaya pendidikan di STAN kan gratesss. Udah gitu, kalo lulus direncanakan untuk diangkat menjadi PNS. Siapa yang ga tertarik coba? Orang tua ku banget benget tertariknyaaaa. Karena di sisi lain, aku berasal dari keluarga yang biasa-biasa aja. Ga berlebihan. Tapi cukup.

Di saat kaya gini, masuk ke ITB udah tinggal selangkah, aku udah mantep di ITB sampe-sampe rela banget ngelepas UGM, orang tua yang aku sayaaang banget ngarep aku enggak sekolah di ITB tapi di STAN. *nangissss akuu :’(* Dua sekolah itu emang sekolah yang TOP bgt di Indonesia. Kasarannya, siapa sih yang gatau ITB sama STAN? Siapa juga sih yang gamau sekolah di ITB sama STAN?
Kalo udah di posisiku kek gini, apa sih yang bakal kalian lakuin? Kembali padaNya. Meminta petunjuk padaNya. Yap betul! Tapi kalo masalah perasaan? *karena cewe selalu make perasaannya*

ada satu lagi yang bikin bingung. ibu mau aku cepet kerja. tapi ibu juga mau kalo aku bisa dapet beasiswa buat kuliah di luar. *aku juga mau banget kuliah di luar* Tapi, bapak mau aku sekolah di STAN aja. jadi gimana?

Segitu beratnya bapak ngelepas aku buat kuliah di ITB. Tapi akunya pengen banget sekolah di sana. Kalo ga ada restu orang tua, apa sih yang bisa kita lakuin?

8 komentar:

  1. hmm . kata kamu apa yya ? aku lupa .

    BalasHapus
  2. au kan blum b'kata..
    lwt ym yah..
    au pulang kerja jam 8 malam..

    BalasHapus
  3. au ka lum berkata..
    lwt ym yah..
    aku pulang kerja jam 8 malem..

    BalasHapus
  4. udaa ngmng ko.
    wktu d ym kmren .
    iyyaa ku tunggu.

    BalasHapus
  5. ehem.....
    sampe di blog juga ngobrilnya sama kori...
    ahahaha

    BalasHapus
  6. oia....
    istikharoh aja ris....
    kalo hasil istikharohmu bilang kamu di ITB, trus ortumu tetep pengen kamu di STAN bilang aja :
    "emangnya bapak mau nentang perintah ALLah SWT? Kalo aku si engga."

    BalasHapus
  7. wakakakkakk.
    itu yang belom aku lakuin sampe sekarang.
    lupa terus
    parah aku !

    BalasHapus